IKLAN - SCROLL KE BAWAH UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Bhabinkamtibmas Kelurahan Pasar Belakang Polres Sibolga Selesaikan Kasus dengan Restorative Justice

SIBOLGA, TOPKOTA.co – Pada hari Selasa, 11 Juni 2024, Bhabinkamtibmas Kelurahan Pasar Belakang Polres Sibolga, berhasil menyelesaikan Perkara Penganiayaan Ringan, melalui Mediasi dengan Pendekatan Restorative Justice. Acara Mediasi tersebut berlangsung dari pukul 12.00 WIB hingga selesai di Polsubsektor Sibolga Kota.

Kasi Humas Polres Sibolga IPTU Suyatno, menjelaskan bahwa Mediasi ini dihadiri oleh Kapolsubsektor Sibolga Kota AIPTU Adrianus Lase, Bhabinkamtibmas BRIPKA Elsa Suhenda, Kedua Belah Pihak, Pihak Tersangka dan Pihak Korban serta Kepala Lingkungan tersebut. Polisi sepakat untuk menyelesaikan Kasus secara kekeluargaan.

Dalam Mediasi yang dipimpin oleh Kapolsubsektor Sibolga Kota AIPTU Lase dan Bhabinkamtibmas Kelurahan Kelurahan Pasar Belakang BRIPKA Elsa Suhenda, disepakati bahwa kedua belah Pihak sepakat akan menyelesaikan Permasalahan tersebut dengan Kesepakatan Kedua Belah Pihak.

Hadir dalam acara tersebut Kapolsubsektor Sibolga Kota AIPTU Adrianus Lase dan Bhabinkamtubmas Kelurahan Pasar Belakang BRIPKA Elsa Suhenda, Keluarga Kedua Belah Pihak serta Kepling.

Kegiatan Mediasi ini merupakan langkah konkret yang diambil oleh Bhabinkamtibmas, untuk mengedepankan Penyelesaian masalah yang mengutamakan Keadilan Restoratif. “Kami berusaha untuk tidak hanya menegakkan hukum secara ketat, tetapi juga memberikan kesempatan bagi para pelanggar untuk memperbaiki diri dan berkontribusi positif kepada Masyarakat,” ujar Kasi Humas.

Restorative Justice, yang diterapkan dalam Kasus ini, bertujuan untuk memulihkan hubungan baik antara Pihak yang bersengketa dan Masyarakat. Dalam Mediasi tersebut, Kedua Belah Pihak menyampaikan kesediaan mereka untuk mendukung upaya pemulihan ini dengan harapan tidak ada lagi kejadian serupa di masa mendatang.

Salah satu Tersangka yang hadir menyatakan rasa terima kasihnya kepada Pihak kepolisian dan atas kesempatan yang diberikan. “Kami menyesal atas perbuatan kami dan berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. Kami akan memanfaatkan kesempatan ini untuk berubah dan menjadi lebih baik,” katanya.

Selain Mediasi, Pihak Kepolisian juga berencana untuk terus mengawasi dan memberikan bimbingan kepada para Tersangka. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa mereka benar-benar dapat memperbaiki diri dan tidak kembali melakukan tindakan Kriminal.

Acara Mediasi yang berlangsung aman dan tertib ini diakhiri dengan penandatanganan kesepakatan antara para Tersangka dan Pihak Korban, serta komitmen mereka untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Bhabinkamtibmas berharap bahwa Pendekatan Restorative Justice ini dapat menjadi contoh bagi penyelesaian masalah serupa di masa depan, tidak hanya di wilayah hukum Polres Sibolga, tetapi juga di daerah lain. Dengan demikian, diharapkan tercipta Masyarakat yang lebih harmonis dan sadar hukum.

Kegiatan ini berjalan dengan aman dan lancar, menunjukkan keberhasilan pendekatan Restorative Justice dalam menyelesaikan konflik secara damai dan kekeluargaan. (Ayu)